KW-04
Belajar Tentang Sedekah
Untuk mengetahui lebih detail perihal kelas materi ini, semoga Anda berkenan untuk membaca Deskripsi Kelas Materinya dibawah ini..
Deskripsi Kelas Materi  

Bismillaah... Cukuplah deksripsi ini, berupa testimoni seorang sahabat. Orang mulia. Seorang walisantri Pesantren Gontor.

Semoga mewakili apa yang mau disampaikan di modul ini. Modul KW04:

Berikut ini, penuturannya. Saya berlindung kepada Allah, dari perasaan riya, sum'ah, tinggi hati, sombong...

"UYM, GURU ILMU SEDEKAH SAYA PERTAMA KALI"

A'uudzubillaahiminasy syaithoonirrojiim. Bismillaahirraahmaanirrahiim. MaasyaAllaah. Tabaarakallaah...

Saya banyak sekali belajar dari beliau, ustadz Yusuf Mansur #UYM Walaupun belum pernah ngobrol secara langsung. Tapi lewat auido audio ceramahnya sejak 2009 yang membrainwash iman dan otak saya hingga mengerti keajaiban bersedekah

Ya, sejak 2009. Bahkan zaman detik detik terakhir saya nyantri dipondok dulu, 1 Bulan sebelum Saya wisuda yudisium. saya sakit 1 minggu dirawat Balai Kesehatan Pondok. Qodarullah, Perawat BKSM (Puskesmas Pondok) itu selalu menyetel ceramah UYM dengan suara keras dari sound komputernya

Maka setiap hari sayapun mendengar ceramah2 UYM tanpa sengaja. yg semakin saya dengarkan sambil berbaring di kasur puskesmas pondok karena sakit. semakin membuat saya penasaran dgn sosok ustadz ini. Maklum saat itu masih baru2 dikenalnya ust Yusuf Mansur di Indonesia.

Nah setelah sehat. Saya izin ke Madiun, dengan niat Agar bisa beli MP3, walau masih santri (gokil saya emang udah dari kecil ya, dari zaman santri udah gokil) Dan setelah pulang dari Madiun. Saya balik lagi ke BKSM Puskesmas Pondok tuk minta salinan ceramah2 ustadz ini ke perawat BKSM nya. karena saking penasaran banget saya sama sosok ustadz ini. (Memang waktu santri saya agak bandel ya, jangan ditiru yg jeleknya. Ambil yang baik ya aja ya).

Walhasil, setelah itu. hari hari sebelum yudisium. Biasanya tiap malam Sebelum tidur, saya putar ulang ceramah2 UYM di MP3 saya pakai headset kan. Biar gak ketahuan sama ustadz pengasuhan santri kan. Klo ketahuan, bisa di botak dan disita neh MP3 saya, hehehe.

Makanya, kalau mau denger ceramah di MP3 itu kudu ngumpet2. Dan tutup kepala pakai kupluk jaket dah, hanya untuk mengkhatamkan bolak balik itu dengarkan ceramah UYM satu persatu. Berharap ada ilmu yang bisa saya dapat setelah dengar ceramah2 beliau di MP3.

1 audio bisa saya puter 2 sampai 4 kali, sampai kadang sampe ketiduran. Ini saking saya penasaran banget memang dgn ilmu sedekah. Karena 2009 saya awam sekali dgn ilmu praktek sedekah ini.

Saya juga merasa aneh saat itu. Kayak ada yang kurang, apa ya. Sebentar lagi mau alumni. Sudah hampir 4 tahun berbekal diri di pondok. Memang saya faham ilmu ilmu Islam. Hadits tafsir nahwu sorof dll. Tapi belum sampai ilmu praktek di bab Sedekah ini.

Dan MaasyaaAllaah Tabaarakallaah, ilmu praktek sedekah itu. Berani saya lakukan setelah mendengar audio audio #UYM. Hingga akhirnya... Jreeeengg...

Berubah semua cara pemikiran saya terhadap Uang.

Jujur dulu saya angat hitung2an masalah uang. Bahkan bisa dikategorikan pelit. Dan susah sekali keluarkan uang. Karena berpedoman Hemat Pangkal Kaya. Hehehe

Maka, jarang tuh, bahkan gak pernah kepikiran tuk berbagi ke orang lain. Pokoknya zaman zaman itu masih cupu banget dah Yaa...

Ah masa iya sih?

Masa lewat sedekah bisa perbaiki nasib kita?

Soalnya kan di ceramah #UYM awal awal selalu ceritakan kisah kisah tuh. Kisah satpam pindah kontrakan, dari kontrakan petakan sampe ke apartemen mewah. Kisah guru TK perempuan yg pengen naek gaji jadi 500rb. Eh malah dikasih Allah TK-TK nya sekaligus karena dia malah nikah sama laki laki yg punya TK tersebut. Ada kisah Rusli Bintang. Dan masih banyak lagilah yaa... Khatam pokoknya itu 15 Audio di MP3 saya.

Dan setelah dengar ceramah #UYM dari MP3. Mulailah penasaran saya akhirnya berbuah Aksi.

Dan dari Aksi Pertama itulah saya dapat testimoni langsung, pertama kali.

Bener bener pertama kali ini mah.

Hanya menunggu waktu 2 Minggu.

Kalo diceritain ini panjang banget. Saya ambil intinya aja

Intinya, Qodarullah saya coba uji Iman dan Tauhid saya serta keyakinan saya kepada Allah SWT.

Saya coba keluarkan 20rb-20rb nya uang saya terakhir tuk berpartisipasi di infaq ifthor buka puasa Senen Kamis utk para adik adik santri selain Siswa Akhir.

Jangan lihat nominal ya!

Memang hanya 20rb. Mungkin kecil buat yang pegang uang lebih. Tapi buat saya, 20rb itu adalah Benteng Terakhir Finansial yang saya punya. Artinya nilainya 100% buat diri saya 20rb itu

Saat itu masa-msa karantina di BPPM. Ketua Marhalah (ketua angkatan) keliling bawa kardus tuk mengajak siapa yang mau ikut berpartisipasi di acara menyediakan inftor puasa Senen Kamis tuk adik2 santri.

Dan ini praktek saya pertama kali. Berani keluarin 20rb-20rb nya terakhir. Asli, gak ada pernah saya begini. Ludesin semua yang ada di kantong. Selain 20rb itu tadi, saya gak ada lagi uang di kantong ataupun lemari, apalagi ditabungan. Udah habis semua di sedekahin. Memang lagi mau praktek ilmunya #UYM.

Sampai satu masa, di saat waktu yg terus maju, testimoni gak datang2. Tagihan Biaya-Biaya Siswa Akhir semakin mendekat. Makin sulit kan keadaan gak pegang duit blass. Udah 2 mingguan. Sambil masih bertanya2 dalam hati. Bener gak ya yg #UYM sampein. Gue udah ludes semua neh gak ada duit. Padahal tadinya niatnya mau di irit irit itu 20rb. Dari punya 50rb. Udah bertahan 1 Bulan. Tinggal 20rb-20rb itu.

Lalu apa yang terjadi?

Di last Minute... Pertolongan Allah Bener Bener Dateng Bossquuhhh. Kaget bukan main saya.

MasyaAllah Tabaarokallaah, ternyata bener Allah kirim Malaikat-Nya untuk menolong saya yg gak punya uang buat bayar Rihlah Iqtishoodiyyah Nihai kelas 6. Allah Ganti CASH 1 Juta. Alias lunas bayaran Rihlah saya.

Allahu Akbar!

Merinding saya. Bahkan sampai saya nulis ulang lagi cerita ini masih tetap merinding

Diberikan oleh salah satu ustadz kepada saya di halaman BPPM, malam hari di hari2 terakhir menjelang keberangkatan Rihlah iqtishodiyyah.

Lalu besok paginya saya telpon Ibu Saya, saya kabari Klo saya di beri uang 1jt oleh seorang ustadz pembimbing angkatan saya. Ibu saya Nangis, Terharu. Terucap banyak sekali doa untuk ustadz tersebut dan ibu titip salam untuk beliau. Karena memang ditelpon beberapa hari lalu ibu kabari saya blum bisa kirim wesel.

Ustadz tersebut tidak akan saya sebut namanya disini. Karena ustadz malaikat tersebut juga berteman di FB saya. Jazaakumullaah Khoiron, Ustadz. MaasyaaAllaah Tabaarokallaah.

Saya juga gak faham skenario Allah ternyata kayak begini Yaa? Masih awal awal banget kan. Kaget banget pastinya. Sempet duduk lama bengong. Ih koq bener Yaa.. Ternyata bener lohh.. Sujud syukur akhirnya saya di masjid. Saya nangis sejadi jadinya di sana. Antara syukur dan mohon ampun karena sempat meragukan janji Allah.

Jujur. Sebenarnya detik2 saat mau masukkan Uang 20rb terakhir berkecamuk banget di hati antara "Ini gue sedekahin gak ya 20rb ? Ini duit gue terakhir Cuy. Besok kagak ada duit sama sekali? Lu waras gak Boss?" Kira2 begitu kali ya peperangan setan membisiki dalam hati.

"Tapi, ah ya sudah bodo amat lah. Pokoknya bismillaah demi praktek sedekah, Bismillaah." Itu yg terucap dalam hati saat itu. Sambil cuss masukkan uang ke kardus. Keputusan yg diambil adalah: Cemplungin itu harta terakhir senilai 20rb untuk infaq ifthor buka puasa Senen Kamis adik adik kelas.

Eh ternyata iya betul. Allah Tak Pernah Ingkar Janji. Allah penuhi janji-Nya lewat skenario skenario hidup terbaik-Nya. Sayanya ternyata yg kurang ilmu. Dan setelah praktek ilmu saya bertambah sedikit demi sedikit.

Aneh memang kalo dirunut ulang cerita ini. Gak bisa ditebak pake nalar. Padahal saya gak curhat apa2 ke Ustadz itu masalah keuangan saya yang lagi kacau balau di detik2 menjelang alumni. Berkali kali telpon orang tua biar dikirim wessel. Tapi emang ortu gak ada uang saat itu senilai 1jt.

Tapi koq ustadz kayak tau ya? Dari sekian banyak santri angkatan saya. Lah koq saya yg dia panggil ke depan BPPM?? Terus di tanya tanya sebentar. Trus suruh buka tangan kanan. Terus di geprokin ke tangan saya 10 lembar Rp. 100ribuan. MasyaAllah. Saya juga gak faham dah. Emang the best dah skenario Allah tuh.

Dan akhirnya hari ini, saya paham cara kerja pertolongan Allah. Sampai sekarang gak bisa lupa kebaikan dan keajaiban itu. Kalo diitung itung pake matematikanya sedekah neh mungkin. Mungkin ini mah yaaa... Sekedar buat pelajaran yaaa... (Tak ada maksud riya, pansos, atau dll pokoknya).

Sepertinya pas masukin 20rb ke kardus itu saya lagi jual beli sama Allah.

Itu kan 20rb terakhir ya?

Nilainya 100% berarti. Karena itu semuanya dari saldo uang saya. Ternyata saat disedekahkan, saldo terakhir itu, maka Allah melihat nilai perjuangan dan pengorbanan di sana. Lalu Allah Balas 1jt. Cash. Dalam waktu 2 Minggu. Subhaanallaah.

Ternyata real terjadi di diri saya apa yg #UYM sampaikan. Pertolongan-Nya Allah selalu datang di LAST MINUTE (alias detik detik terakhir). Dan itulah pengalaman pribadi saya PERTAMA KALI saat pembuktian ilmu Ust Yusuf Mansur di 2009.

Dan sejak kejadian perdana itu, saya tak pernah ragu lagi dengan ilmu sedekah.

Lalu pembuktian kedua setelah jadi alumni, ketiga, ke empat, ke lima. Dan seterusnya... Lalu saya sampaikan juga ke teman teman kanan kiri saya. Sampai akhirnya meningkat tak hanya menjadi testimoni diri saya pribadi, tapi juga jadi testimoni teman teman saya yang juga praktek. Sejak saya amalkan nasehat nasehat beliau. MasyaAllah sudah banyak sekali. Puluhan jumlahnya yang saya alami sendiri dari keajaiban keajaiban bersedekah maupun teman teman saya. Ya, semua ilmu itu bermula dari beliau lah. Ust. Yusuf Mansur #UYM. Izin Allah.

Maka, tak ayal jika saya ditanya siapa guru pertama kali yang bisa membrain-wash gaya saya dalam menggunakan uang kejalan yang lebih baik. Maka jawabannya adalah beliau. Ust Yusuf Mansur. (Semoga kelak bisa bertemu dan berbincang-bincang dengan Gurunda).

Namun, di era zaman sekarang karena media sosialpun sudah sangat mudah dipakai maka saya pun selalu mengikuti postingan2 IG nya. Serasa lebih dekat walaupun hanya lihat lewat postingannya. Dan hanya bisa like saja. Belum berani comment, karena masih segan dan sungkan sekali dengan beliau. Walaupun padahal beliau terlihat sangat ramah sekali dengan para nitizen

Ya, Beliau ramah sekali, bahkan kepada nitizen yang comment macem2 bahkan kadang mencibir dan memberi komentar amarah,negatif, dan terkesan sangat tidak sopan sekali berbicara seperti itu kepada seorang Ulama Besar. (Aneh memang nitizen +62)

Tapi 1 hal yang SANGAT SAYA BELAJAR dari seorang Gurunda Ust Yusuf Mansur. Selain dari ilmu bersedekah dan ilmu Tauhid tingkat tingginya. Yaitu ilmu SABAR nya. MasyaAllah, Beliau selalu jawab comment2 pedas nitizen dengan doa dan senyuman kebaikan. Sepedas apapun kalimatnya, beliau selalu balas dengan adab dan akhlak. Dan menurut saya ini yang sangat sulit sekali dilakukan banyak orang.

Berapa banyak orang hari ini, gampang terbakar emosinya, gampang termakan pancingan syetan berupa amarah. Tapi #UYM lebih memilih untuk tetap tenang dan membalas amarah itu dengan sebuah kalimat yang baik, senyuman, bahkan doa. Inilah yang diajarkan Nabi kita Muhammad SAW. MAASYAALLAAH TABAAROKALLAAH.

Jujur, saya banyak sekali belajar ilmu hikmah dari beliau Ust Yusuf Mansur.

Mudah2an Allah anugerahkan kita kejernihan hati, kelapangan hati, kemuliaan dalam berakhlaaqul kariimah, baik kepada siapapun apalagi kepada guru guru kita. Ulama ulama kita. Karena ulama adalah pewaris dari pada Nabi.

MaasyaaAllaah Tabaarokallaah.

Semoga bisa nular ilmunya ustadz ke saya. Ilmu sabarnya. Husnudzon nya MasyaAllah..

Irhamnaa Ya Arhamarroohimiin...

Al Faqiir...

Satria Abu Zhafran

#Janganbosanjadiorangbaik #semuabisasedekah #sampaijumpadibaitullah #balasamarahdengankasihsayang